Mega Aulia

mudik

As for now, saya lagi di Muara Bungo, kampung halaman Abang. Tentu saja dengan keluarganya. Saya mencoba merekam semuanya dalam video, tapi karena saya bukanlah videografer yang baik (masih sangat belajar), jadi saya masih bingung apa yang mau ditampilkan di videonya. Jadi, saya mau mencatat apa yang saya ingat di perjalanan ini supaya bisa me-recount saat mengumpulkan bahan untuk videonya.

  1. Perjalanan lancar, ketemu sopir taksi yang cerewet banget tapi seru. Beliau mantan sopir pribadi yang berhenti karena majikannya meninggal. Lalu baru 8 bulan jadi sopir taksi.
  2. Pas di Bandara ketemu pasangan (?) bule yang mau ke Bengkulu dan nggak tahu gate. Ketemu kembar tiga (kayaknya sih saudara dekat umur tapi mirip kembar tiga deh).
  3. Perjalanan lancar ke Jambi. Pakai Super Airjet yang waktu itu ngasih pengalaman ga enak pas flight dari Bali, but surprisingly yang ini nyaman banget takeoffnya, ga sadar tau2 udah tinggi dan lampu sabuk pengaman udah mati.
  4. Turun agak berawan, tapi aman.

Di Jambi ketemu Makning Pakning Nyai dan anak2nya (Fadel Farhan). Buka oleh-oleh. Diajari bikin pempek dan tekwan (!!!) ternyata bikinnya cepat dan nggak sulit, yang sulit itu gimana caranya supaya resepnya tepat hu hu. Nanti di Bandung mau coba bikin lagi. Makning bisa banget ngajarinnya, dan rasanya enak.

Sempat main ke Jamtos jadi akhirnya tahu Mal di Jambi kayak apa. Aku cari skincare sekalian nganterin adik ipar beli sandal. I'm taking notes at most vendors are all sold out!! Penduduk Jambi dikit tapi semalem lumayan penuh lah, meskipun nggak sepenuh Bandung kalau lagi libur lebaran. Pulang dijemput sepupu, ngakak-ngakak dengerin mereka ngobrol. Songong bener but true.

I bought true to skin skincare, semuanya dalam edisi nyoba. Takut nggak cocok sih, tapi melihat reviewnya keknya bagus. Sebenernya aku nyari skingame tapi ternyata nggak ada di sociolla. Tapi aku cukup beruntung karena dapat 3 item dengan harga kurang dari 150rb. Mau maksa pake COSRX mulu nggak bisa deh karena harganya terus-terusan naik.

Kemarin berangkat pagi dari Jambi kota. Abang nyetir lewat jalan lintas tengah Sumatera. Jambi-Bungo. Bertemu banyak orang yang mudik. Sepanjang jalan Abang terus-terusan muter lagu Taragak pulang. Udah jadi orang Minang dia kalau gini.

It felt weird when you're with other people family (my s/o family, but still) and you felt comfortable, like with your own blood family. I'm grateful for my husband's family kindness, for treating me like their own daughter and giving me a lot of love. Tiap ketemu Mamak selalu nangis karena rasanya seperti ketemu Ibu sendiri, karena Ibuku sendiri terlalu cepat pergi.

i'm happy.

#family #journal #mudik