Mega Aulia

parfum yang kubeli dulu dan sekarang

Udah berapa minggu membatasi diri pakai parfum atau nyolong parfum suami yang kebetulan unisex (wkwkwk). Soalnya parfum aku tinggal satu dan udah mau habis. Jadi diawet-awet.

Dulu aku punya parfum sampai 10, tapi habis itu lama-lama berkurang karena interest beralih dan mau menghemat tempat. Nggak punya meja rias, vanity space juga harus dibagi dua dengan suami.

Sebenernya masih berusaha bertahan, sabar sampai bulan depan. Tapi barusan ketemu teman yang parfumnya enak, trus jadi keingetan kalo pakai parfum emang part of my daily happiness.

Jadi hari ini beli parfum dari luxcrime. Blind buy. Harganya 150 ribu, dapat diskon live. Aslinya 170-an. Aku mikir sementara pakai parfum yang murah dulu lah sebelum kebeli parfum yang mau habis (harganya 4 kali lipat hahah).

Lalu sehabis checkout aku jadi mikir: dulu banget pas pertama kali kerja, aku udah suka parfum, tapi nggak punya uang cukup banyak untuk beli yang aku mau. Mau beli apa-apa harus mikir.

Satu awal bulan pun tiba dan aku ingin memberikan self reward untuk diri sendiri. aku perlu waktu untuk berpikir beli parfum apa yang masuk ke budgetku. Lalu aku beli parfum wardah. Harganya waktu itu 38 atau 40 ribuan.

Setelah beli rasanya senang sekali karena merasa punya "parfum yang cukup mahal", hasil pakai uang sendiri. Aku pakai sampai habis.

Parfum wardah itu kini udah berganti varian, harganya udah naik sedikit jadi 50 ribuan. Aku udah nggak beli parfum wardah lagi karena lebih banyak varian yang ingin kucoba dan sudah ada rezeki untuk membeli varian lain yang lebih aku mau.

It felt nostalgic now, dan somehow, ada rasa syukur yang menyelinap di diri saat ini.

#fragrance #journal #life